Kamis, 29 September 2011

In your hand


Suami saya , pulang cepat dari kantornya. Hari itu dia tidak pergi kekantor pusat, tapi ke Lab. Trus meetingnya gak sampe sore, so he decide to go home earlier. Kebetulan  susu  keiko dan beberapa macam kebutuhan tinggal dikit, jadi kami decide untuk pergi ke mall, disana ada supermarket, buat saya bisa beli susu Keiko dan juga barang lainnya yang abis, ada tempat main anak, jadi Keiko bisa “buang energy” dan juga ngasah motorik kasarnya, dan saya butuh buku baru demikian juga suami saya.Jadi…kami membagi tugas. Saya membeli kebutuhan rumah tangga, suami menjaga Keiko. Saya selesai belanja, trus jagain Keiko, dan suami cari buku. Tapi..buku yang dia maksud blom masuk pasaran, akhirnya kami decide untuk pergi sama sama ke toko buku, biar skalian Keiko liat buku buku cerita, gak lama kemudian saya dapat buku yang saya maksud. Bergegaslah kami pulang, karena sudah jam makan malam Keiko, begitu deket pintu kluar ada restoran fast food , mereka menyediakan area bermain anak, Keiko yang gak pernah puas kalo main perosotan, mulai merengek mau main lagi..kami toleransi buat kasih waktu setengah jam lagi buat main. Gak lama kemudian suami saya bilang mau beli sesuatu , jadi saya nungguin Keiko main , dia asyik main dengan beberapa anak sebayanya. Saya mencari tempat duduk supaya bisa liat Keiko secara leluasa. Diseberang tempat main itu, adalah coffee shop…, jarang ada yang bisa distract saya dari ngeliatin Keiko kalo lagi beraksi, tapi apa yang terjadi didepan saya ( di coffee shop itu) bener bener menarik luar bisa…begini ceritanya…
1.       Saya memperhatikan seorang gadis ( kind sweet ) kalau di liat liat dia type anak kuliahan, dan kayaknya baru pulang kuliah, dgn santai dia cari tempat duduk dipojokan, gak lama kemudian waitress datang, dia pesen sesuatu, sambil nunggu pesanan dia keluarin laptop, 2 hp ( maybe 1 hp, 1 BB) trus dia pasang headset  ,kemudian dia asyik tenggelam dgn layar laptopnya, sambil sekali kali ngelirik hp nya tadi, ketika pesanannya dateng , dia Cuma nganguk aja sama pelayannya..heran pikir saya, itu pesanannya kok gak dimakan makan,malah senyum senyum sendiri didepan laptop, dia bener bener gak perhatiin lingkungan sekitar.
2.       Gak lama kemudian datang satu keluarga, Bpk, Ibu, dua anaknya ( cewe), karena waktu makan malam nanggung, jadi mungkin mereka mau killing time di mall dengan ngopi ngopi, jadi mereka cari tempat yang dianggap paling strategis. Seperti biasa, waitress datang, mereka pada ribut ngomong soal pesanan mereka. Abis selesai ribut soal pesanan, dan nunggu pesanan datang, mereka SERENTAK, mengeluarkan sesuatu dari kantong dan tas mereka. Yang satu  ngeluarin Ipad, orangtuanya gak mau kalah , juga mengeluarkan benda ajaib yang lebih kecil, bapaknya asyik natapin benda tadi, si ibu asyik pijit pijit benda kecil tadi, mereka gak bersuara  sedikit pun asyik aja, sama barangnya masing masing.
Akhirnya, saya gak curi curi pandang kearah mereka lagi tapi saya bener bener natap mereka, bahkan mata saya cenderung melotot ngeliat pengunjung Coffee shop tadi.
3.       Sekarang, saya ngeliat 2 orang wanita, dimeja dekat jendela, penampilan mereka terawatt sekali, ala ibu ibu dengan tatanan rambut sasak menjulang, rasanya parfume mereka sampe ke tempat saya, mereka berbincang bincang, tapi…begitu salah satu dari mereka mengeluarkan benda hitam itu, sontak percakapan terhenti, yang satu nya ngomong tanpa ditanggapin sama temen yang satunya itu, karena dicuekin, akhirnya temen yang satunya lagi pun mengeluarin benda hitamnya juga. Akhirya mereka asyik mijit mijit benda hitam tadi.
Apa saya kurang kerjaan ???kok saya malah ngeliatin orang orang itu sech????
4.       Mau gak mau, akhirnya saya memperhatikan smua pengunjung yang saya bisa lihat lewat tempat saya duduk. Dan hampir semua orang yang duduk di coffee shop tadi megang or, larak lirik, or melototin benda hitam tadi.
Saya ngerasa geli banget….tapi juga miris, campur sedih.Jujur, apa yang saya lihat itu adalah pelajaran yang berguna buat saya pribadi.Benda hitam itu, ato hp,ato ipad, ato laptop, ato apapun namanya , sudah benar benar jadi barang yang very very important, bahkan kalo bisa di bilang harga mati, gak bisa ditawar lagi, gak bisa gak bawa itu…Saya yakin,tidak jarang dari mereka yang kalau ke toilet juga bawa benda itu.Saya sendiri pun sangat bersahabat dengan alat alat komunikasi tadi. Kemana mana slalu saya bawa, tiap hari harus cek email, tiap hari harus nge google, ngeblog, skarang ketambahan FB ( saya telat nech makenya , baru bikin akunnya )kalo sehari gak ngelakuin itu rasanya ada yang aneh, ada yang kurang. Bersukur juga saya bisa hidup di era digital kayak sekarang, saya bisa dapat akses informasi luar biasa cepatnya, tv udah kalah deh, nyiarin berita, pastinya kita tau duluan , makanya sekarang di Tv itu, banyaknya acara debat kusir, bukan berita lagi ( he..he…)Saya senang sekali berinteraksi dengan orang dari belahan tempat yang lain, ajaib rasanya saya bisa kenal dengan Ditha, mega , Welly ( hallo girls..), saya bisa tahu tentang Timmy dan mamanya Lia, tentang Sean dan Mamanya Shinta, bahkan tentang Eliana, juga tentang Irish, Sharon dan mamanya Mba Rina. Padahal mereka semua nyebar tinggalnya bahkan ada di belahan bumi yang saya gak tau dimana tempatnya ( yang karena ngeblog, saya baru tahu pulau apa itu ). Saya bisa tahu perkembangan anak anak mereka, bahkan ketika Timmy tidur siang dengan nungging , ato Sean yang happy ada di gendongan Papanya sambil minum.Saya bisa turut merasakan pergumulan lajang yang dulu pernah saya rasakan dari pengalaman gadis gadis tadi, dan saya bisa tahu kisah ibu ibu yang sungguh luar biasa dipakai Tuhan untuk membesarkan anak anak sesuai dengan firman Tuhan dan juga terus berkarya dalam hidup. Saya dikuatkan.Saya bahkan bercerita panjang , lebar tentang teman teman saya ini sama suami saya. They are real in a way….
Memang sangat menyedot perhatian , karena sangat menarik  apa apa yang mereka lakukan, saya bisa ambil pelajaran dari hidup mereka, memperkaya batin saya, tapi kalau saya tidak strick to the rule soal time management, saya tahu lama lama saya bisa addict dan bablas, Bayangin dunia itu ada ditangan kita. Apa coba,yang gak bisa? Cari info dari peniti sampai gajah bisa dicari di google, mau cari teman lama yg gak tau dimana coba di  FB, pingin maki maki orang, pingin menyanjung…pingin ngeluarin uneg uneg..nulis aja di blog, or website lainnya. Gak perlu jadi orang penting untuk bisa tulisannya ada di dunia maya. Semua orang di buat menjadi jauh lebih penting dengan era digital sekarang. Sampai berantem dan saling damprat juga bisa dilakuin di dunia maya  tadi…Terkadang…karena gak liat aslinya kita dengan enaknya ngomong..tanpa liat gesture lawan bicara kadang, kesalah pahaman terjadi…dan bisa ditebak, akhirnya perang di dunia maya.
Dikarenakan sangat memabukkan hasil dari teknologi tadi, membuat banyak orang jadi addict, terlihat jelas dari para pelanggan coffee shop tadi. Mereka Asyik sendiri…bukan nya saling curhat sama keluarga, malah asyik sendiri sendiri…”temannya yang jauh” lebih tahu tentang dirinya dari pada keluarganya sendiri.Saya tidak anti teknologi. Saya bahkan sangat berterima kasih karena saya diberi kesempatan hidup oleh Tuhan di era digital ini, tapi..ya itu tadi kita bener harus wise. Miris juga saya ngeliat orang orang di coffee shop tadi. Memang secara fisik mereka berkumpul sebagai keluarga, tapi…pikiran dan perhatian mereka pada hal hal yang lain. Oh..No, pikir saya, apakah selama ini saya bablas???, apakah selama ini saya bersikap bijaksana dalam menggunakan waktu saya? Saya harus punya quality time untuk orang orang terdekat saya. Mungkin kehadiran saya dapat di lihat,dan dirasakan tapi saya sibuk melototin benda kecil hitam tadi, or laptop saya, or buku saya.Wuih….!!!Memang menarik jika seluruh isi dunia bisa kita pegang dalam kendali tangan kita.Tapi saya harus belajar juga bahwa in my hand also, kendali kesejahteraan keluarga dan hubungan batin dengan anggota keluarga itu ada. Jadi…saya rasa, kita harus benar benar strict to the rule, soal management waktu untuk kita bisa bertumbuh secara pribadi, dan waktu kita bertumbuh sebagai keluarga.
Jangan sampai masalah kita, atau kegembiraan kita, atau duka kita, atau prestasi kita, atau pergumulan kita, orang lain dulu yang tahu…Orang terdekat kita lah ( dalam hal ini, suami, anak, orang tua) yang harus tahu lebih dahulu, and then…the rest of the world.
Be blessed….

9 komentar:

Welly Lokollo mengatakan...

Betuuuul banged kak..Aku juga kadang begitu..Untungnya, aku tinggal cuma berdua dengan ade-ku jadi emang aku perlu menghubungi orang tua n pacarku dg menggunakan gadget2 itu :D

Tapi teteup harus wise, apalagi klo udah punya keluarga..kasian anak atau pasangannya diangggurin terus :D

marthavina mengatakan...

iya well...lama lama miris ah..ngeliat gitu, jadi saya mulai minta diingetin sama suami, kalo saya mulai over, btw...saya kasih tempelan dimeja, buat ngingetin saya kapan jadual saya bergadget ria

Welly Lokollo mengatakan...

oh yah??? bagus juga tuh reminder-nya :)

doemdoem mengatakan...

bener bgt ka,, aku jg ngalamin,, aku sering ditegur sama mama aku,, hihihi mau makan hp ditangan asik bbm ato smsan... yg ada prnh tb2 dia tertawa ngeliatin kami dengan kondisi tv nyala tapi aku, adek dan bokap asik megangin hp dan dgn dunianya sedang nyokap ngeliatin kami bertiga kya orang aneh ktanya smbil senyum2,,, jd maluuu hahaha....

marthavina mengatakan...

iya..kita ngumpul, tapi asyik sendiri...aduh, jangan deh, mulai sekarang harus disiplinin diri sendiri.Kasian , bgt satu keluarga ato satu rumah tp kita gak berinteraksi sama anggota lainnya, malh asyik sama dunianya sendiri sendiri

ikabundajoy mengatakan...

Hai salam kenal =)
iya..memang miris ngeliat org jd lebih sibuk sm dunia maya dibanding org yg ada dihadapannya sndiri..
jangankan di Mall/di cafe, klo sy liat di jalan2..org2 yg naik mobil sekeluarga, smuanya pegang HP masing2 dan gak tegoran.. ato mrk ngobrolnya via HP ya? hahaha...

Puji Tuhan, saya & keluarga besar punya etika utk tdk buka HP klo lg ngumpul bareng kluarga.. =)
Emang hrs disiplin ttg beginian.
Thx for share..

marthavina mengatakan...

Hallo ikabundajoy, ih, seneng bgt liat blognya. jadinya kita terasa gak menghargai orang orang disekita r kita.padahal kalo ada apa apa, justru yang dirumah dulu yang nolong kita hi..hi..

Mega mengatakan...

saking merasa ketergantungan ma HP, aku sempat lo kak dulu puasa make HP, hahahahaha.

marthavina mengatakan...

Mungkin puasa gak pake gadget itu perlu kali ya..even puasa tapi kan tetep idup, soale byk orang bilang i can not live without my hp, my bb, my laptop , bla..bla.. padahal biasa biasa aja tuh, even gak pake gituan. suai ku bilang kudu harus ada porsinya. Kalo udah kecanduan, ya..hrs belajar menyembuhkan. apapun kalo dah kecanduan gak ada manfaatnya. kayaknya usaha mega perlu di coba...buat org yg mulai kecanduan gadget hi..hi..